Skip to main content

Merdeka di Bulan Ramadhan : 52 Tahun Sudah...

Lagi kat sini..

Alhamdulillah
sudah masuk fasa ke dua bulan Ramadhan tahun ini. Dah sebelas hari umat Islam di Malaysia berpuasa. Sepanjang seminggu berpuasa, memang agak slow sikit la nak perjalanan hidup sehari-hari tapi bukan bermakna tak produktif langsung, kerja kat opis still bertambah-tambah di luar jangka.

Istimewanya Ramadhan tahun ini adalah, seiring dengan sambutan bulan kemerdekaan Malaysia yang ke 52! Alhamdulillah, jarang-jarang sekali kita dapat menyambut kemerdekaan sebegini. Tahun ni pon, sambutan kemerdekaan tidak diadakan langsung bagi menghormati bulan Ramadhan. Rasa pelik juga semalam, bila buka TV pagi-pagi, takde pulak perarakan hari merdeka dan sebagainya seperti yang dijalankan saban tahun. Tapi tidak bermakna kita tidak melupakan hari kemerdekaan itu. Kemerdekaan itu WAJIB diingati oleh seluruh Masyarakat Malaysia, tentang perjuangan datuk nenek dan para pejuang satu ketika dahulu setelah negara kita di jajah lebih 446 tahun oleh kuasa luar. Apa yang penting adalah semangat meraikan kemerdekaan itu di bulan Ramadhan ini. Kita still boleh mengibarkan Jalur Gemilang, masih boleh mendengar lagu-lagu patriotik dan masih boleh membaca sejarah. Semua itu adalah sebahagian dari meraikan kemerdekaan. Nak tahu berapa lama negara kita pernah dijajah oleh kuasa luar? Aku mahu berkongsi sedikit fakta:
  1. Penjajahan Portugis selama 130 Tahun (24 Ogos 1511 hingga 16 Januari 1641)
  2. Penjajahan Belanda selama 183 Tahun (16 Januari 1641 hingga 20 Mac 1824)
  3. Penjajahan British selama 117 Tahun (20 Mac 1824 hingga - 1941)
  4. Penjajahan Jepun selama 4 Tahun (1941 hingga 1945)
  5. Penjajahan British semula selama 12 Tahun (1945 hingga 1957)
  6. MERDEKA (31 Ogos 1957)
Ok tak mahu cerita panjang pasal Kemerdekaan. Berbalik semula pada kehidupan sehari-hari aku di bulan Ramadhan ini. Alhamdulillah, cuti panjang hujung minggu lalu, aku berkesempatan pulang ke kampung. Lama pulak rasanya tak menjenguk ayah ibu di kampung, berbuka puasa bersama keluarga, memang best! Tak seperti berbuka puasa di KL, hampeh, makan pon beli untuk sendiri-sendiri..tak meriah langsung! Bila berpeluang balik kampung, barulah rasa kemeriahannya, berbuka puasa bersama keluarga, lauk pauk penuh satu meja! haaahhaah bukan selalu pon, sekali sekala aku dan abang sekeluarga pulang, mak aku pon bersungguh-sungguh la masak macam-macam! Alhamdulillah rezeki.

Sempat juga ke Pasar Ramadhan di kampung, tak seperti di KL, pengunjungnya tak la ramai, rata-rata ramai yang datang ke Pasar Ramadhan untuk membeli kuih muih sahaja. Ramai yang memasak sendiri di rumah, lebih sedap dan jimat!. Tapi ada satu yang menarik perhatian, tengok la ayam golek (gambar di bawah) dijual seekor RM 17 ! Mahal gilerrr! Setahu aku seekor ayam kalau beli kat pasar pon tak sampai la RM 8. Bila dah jadi ayam golek siap naik harga double! Hmmmm memang buat untung betol bulan Ramadhan nih. Kalu dulu, zaman-zaman aku di sekolah menengah dan Universiti, harga sekeping Murtabak adalah RM 1.50 saja, sekarang ni kalau pergi ke pasar Ramadhan, rata-rata dijual RM 2.50 ke RM3.50! Buat untung lagi...

Semalam pulak kenaikan harga minyak diumumkan. Aduh...tekanan.. takpelah ini semua ujian Allah. sabar je la.

Bulan Ramadhan juga aku berkesempatan berbuka puasa bersama kawan-kawan yang baru pulang ke Malaysia, lama tak jumpa. Bila dah jumpa, sampai terlepas terawih..huhuhuh (dushhhhhhh). Thanks to Jamal kerana membenarkan kedai makannya menjadi tempat berbuka puasa yang best. Dan thanks to Nuraisyam atas perbelanjaan makanan-makan itu. Semoga panjang umur dan dimurahkan rezeki. Duduk di perantauan jarang dapat makan-makan sesedap ini kan?

Hmm hari ini, kehidupan diteruskan seperti sediakala..tiada lagi masakan ibu untuk berbuka. Adoi nasik bungkus lagi.. sabar... Semoga hari bahagia akan tiba ~ Amin.

LOGO Satu Malaysia...




Berbuka puasa bersama kengkawan.. At Nabil Tom Yam


Comments

  1. hai janggel..lama saya tak singgah sini. cakap pasal kemerdekaan, sekarang ni rata2 dah kurang semangat kemerdekaannya. tak tau la kenapa. entah la.. tapi memang makanan di pasar ramadhan tu mahal2 belaka. huhuhuhu...

    ReplyDelete
  2. @saya

    Hai Saya.. lama gak tak berkunjung-kunjung nikan...
    Memang sekarang ni rata-rata semangat merdekanya telah kurang..
    Pasar Ramadahan dah tak ada yang murah dah skang ni...:(

    ReplyDelete

Post a Comment

Thanks for Coming...Please leave your comment here.
Introduce yourself first or else aku tak layan. Thanks!

POPULAR POSTS

Padang Besar, Perlis : Syurga Membeli-Belah di Utara Tanahair ?

Assalammualaikum!!!
Selamat Hari Raya Aidil Adha! Atau orang-orang kampung aku cakap Hari Raya Haji! Macam biasa, bila tiba hari raya maka acara wajib adalah menziarah sanak saudara dan MAKAN! Ya, acara makan memang tak dapat dielakkan, tak kire la start je subuh sampai ke subuh tak berhenti-henti mengunyah! Ya Allah, tak dapat nak dibendung! Tambahan pulak bile dah ada lemang, ketupat dan rendang depan mata. Rosak diet (kata orang tu).
Ok berbalik kepada cerita utama, di hari raya kedua aku dan keluarga telah berangkat ke utara tanahair... ke mana? Kedah? Perlis? Yup, pergi merisik katanya. Bukan merisik untuk aku la, merisik untuk sepupu aku. Jauh sampai ke Perlis jodohnya... insyaAllah semoga jodohnya kekal abadi. Jodoh aku? Mungkin di Europe nanti akan ketemu? Wahhh berangan. OK cukup melalut.


Sebanarnya aku nak cerita pasal Padang Besar! Siapa pernah pergi Padang Besar? Dah berzaman aku dengar pasal Padang Besar ni, sejak kecik kot. Dan aku pon tak ingat samada aku pernah jejakkan…

Sehari Di Bohey Dulang Dan Sibuan Island, Semporna

Assalammualaikum!!!
Seperti yang dijanjikan, aku nak cerita sedikit tentang trip aku ke dua buah pulau yang terletak di dalam Daerah Semporna, Sabah. Sebelum tu moleklah kiranya aku cerita dulu macaman aku boleh ke sana.
Kisahnya, aku telah join satu group Instagrammers di Tawau ni (@Towautown) yang telah menganjurkan satu aktiviti meet up dengan followers IG mereka ke Pulau Bohey Dulang dan Pulau Sibuan. Memandangkan aku memang 'mereput' habis kat Tawau ni, makanya aku dengan pantas send whatsapp kat Qimayra (admin @tawautown) bagitau nak join trip tu. Alhamdulillah dengan pantasnya aku terus bayar duit trip yakni RM 87 (termasuk makan/ duit bot/ duit bas) dari bandar Tawau! Fuh start hari pertama bayar tu dah tak sabar-sabar dah aku menghitung hari.
Tiba hari yang dinanti, kami berkumpul di hadapan Dewan Masyarakat Tawau seawal jam 7.00 pagi. Dari situ kami menaiki dua buah bas yang disewa khas (aku tak tau berapa harga sewa bas tu sebab dah termasuk sekali dalam harga pakej…

Food Hunter: Rumah Makan Cibiuk, Kajang - Selera Masakan Sunda

Assalammualaikum!!!
Sekarang ni dah masuk dalam 10 hari terakhir Ramadhan, amacam semua? Rasanya masing-masing dah tak sabo-sabo nak raya la tu... jangan dilupa, kejar juga pahala puasa di sepuluh malam terakhir ni yer. Zakat  fitrah dah bayar ke? Kat Selangor ni masa aku bayar semalam harganya RM 7 sekepala. Bayarla zakat tu sebab ianya perkara wajib bagi yang mampu, untuk membantu pada yang memerlukan.
Ok nak cerita pasal berbuka puasa. Haritu, ada sorang member kat opis ni memperkenalkan satu restoran yang bagi aku sangat best untuk bersantap bersama keluarga dan kawan-kawan. Bagi sesiapa yang teringin nak merasa masakan Sunda (salah satu bangsa di bahagian Jawa Barat, Indonesia) boleh la cuba datang ke restoran ni. Nama restoran yang aku maksudkan ni adalah Rumah Makan Cibiuk! Dengan tag line "Rajanya sambal" memang sesuia la sangat sebab di rumah makan (restoran) ni disediakan pelbagai jenis sambal (sambal belacan, sambal halia, sambal mangga dan lain-lain) serta ulam-u…